Top Ad unit 728 × 90

Home

Jum'at Sehat Dan Tamparan Maut

Kuliah jauh dari orangtua itu secara nggak langsung membuat seseorang untuk bisa hidup lebih mandiri. Hidup tanpa kebergantungan sama orang lain. Hidup sendiri, makan-makan sendiri, nyuci-nyuci sendiri, tidur pun ku sendiri... uwoooh *malahnyanyi.
Mungkin banyak banget mahasiswa-mahasiswa yang kuliah jauh dari orangtua ngerasain yang namanya home sickness. Kangen sama orangtua. Kangen sama makanan orangtua. Kangen untuk minta duit jajan yang lebih dari orangtua. Dan beruntungnya gue ngerasain penyakit itu ketika di pondok. Jadi sekarang udah agak kebal lah. Terkadang gue mau balik lagi jadi anak kecil sih. Bisa bebas dari segala permasalahan yang gue punya. Bebas dari masalah keuangan, masalah pertemanan, bahkan hingga permasalahan percintaan. Waktu kecil, nggak mungkin ada yang manggil gue 'Aloo, Mblo'. Ketika gue kecil, semua orang pada suka sama gue, karena dulu gue imut. Sekarang juga masih kok. Semoga. Tapi ada yang bilang, muka gue kayak ngajak brantem. 
SUKA-SUKA GUE LAH, KAN INI MUKA GUE, SEM!!
Okeh, lanjut 
Pipi gue dulu sering dicubit, badan gue sering dipeluk, kalo pergi-pergi sering dikasih uang jajan, kalo laper dikit langsung dikasih makanan banyak. Makanya badan gue sekarang nggak kurus. Dan kalo pun gue bisa kembali lagi jadi anak kecil, gue nggak akan pergi-pergi lagi. Gue nggak pergi keluar rumah untuk naik sepeda dan ngejar layangan siang-siang. Hasilnya kayak sekarang.... *EHEM kulit gue nggak putih.
Hari Jumat adalah hari libur untuk semua orang yang tinggal di negri Piramid. Kayak jumat pagi kemarin. Jadwal gue adalah olahraga bareng almamater pondok gue dulu. Judulnya sih ‘IKPM sehat’. IKPM itu singkatan dari Ikatan keluarga pondok modern. Itu nama almamater pondok gue disini. Mottonya sih, ‘Di badan yang sehat terdapat sedikit lemak’. Secara nggak langsung, mottonya nyinggung perasaan gue. Kayak ngajak brantem gitu lah. Untung yang bikin motto itu, senior gue. Coba yang bikin seangkatan sama gue. Heemm.... nggak gue apa-apain sih. Paling bilang, ‘Heemm’ doang depan mukanya. Gue ngomongnya pas nyeruput kuah soto lagi. Enak banget itu pasti mukanya. Bakalan GURIH.
Mottonya itu loh, ngajak brantem
Lagi pula jadi orang yang gemuk itu nggak ada salahnya kok. Ketika orangtua ngirimin uang buat lo, kemudian mereka bertanya tentang uang yang dikirim,
‘Duit yang mamah kirim buat apa, nak?’
‘Buat ini, mah. Liat aja sendiri’ *sambilnunjukperut.
Tuh kan. Ketjee nggak alasan gue?
Okeh, balik ke topik.
Sebenernya undangan buat olahraga itu, buat semuanya. Semua anak-anak almamater gue. Tapi yah kayak gitu. Yang dateng hanya segelintir orang aja. 

Cuman segini yang dateng
Padahal santri gue lebih banyak dari gambar ini

Gue terkadang heran, waktu libur kayak gini mereka malah sibuk belajar. Acara olahraga kayak gini, nggak dilakuin tiap minggu juga. Yah, mungkin emang mereka lagi mau fokus aja. Mungkin. Toh, kita emang nggak bisa maksa kehendak orang lain kan? Sekalipun itu temen deket. Tapi terkadang gue kagum sama mereka. Yang bisa mengikuti kata hatinya untuk belajar, ketimbang mengikuti ajakan temennya untuk olahraga. Ngefans gue.
Olahraga hari itu di tutup dengan sebuah kenangan. Kenangan gue main futsal dan membuat dua orang terkapar di lapangan. Dan kenangan bermain basket, lalu membuat satu orang terkapar juga dilapangan. Setalah bolanya berhasil gue blok. Sampai badan pemainnya jatoh di lapangan. Antara seneng, bahagia, dan iba jadi satu.
Mukanya nggak biasa kan ya? karena dia yang bikin mottonya

Banyak kan?
Tapi yang olahraga segini doang
Kalo di komentatorin, mungkin bakalan kayak gini,
“Yah, pemain musuh menerima operan bola dari temannya. Satu orang ditipu, dua orang berhasil diltipu juga.AstagfirullahaladzimIstighfar, nak. nggak boleh nipu orang. Dosa. Masuk neraka loh. Oh dia jomblo kayaknya sodara. Nggak heran juga sih. Okeh, sekarang kita fokus ke lapangan lagi. Dia masih membawa bola. Sekarang dia hanya berhadapan dengan satu orang untuk mencapai ring lawan. Lompatan yang indah. Dia lay up, tapi apa yang terjadi... dengan mudah, musuh menghentikan bolanya. Aah.. sayang sekali. Hanya dengan satu tangan orang itu bisa mem-blok. Sampai jatuh. Pemain yang membawa bola itu jatoh sodara...  Wahahah... rasain!! Pantat duluan lagi yang jatoh. Sakit tuh pasti. Wahahahah!!! Oper makanye!! Jomblo sih. Hahahah”
Eer... komentatornya agak kejam emang.
Kebetulan gue yang berdiri dibawah ring. Depan gue yang mau nge-lay up
Selesai olahraga, gue masih kefikiran tentang sesuatu. Bukan mereka. Orang-orang yang sukses gue bikin cidera kakinya. Bukan. Tapi mereka, temen-temen gue yang bisa megang prinsip yang dipunya, tanpa terpengaruh sama omongan orang lain. Sedangkan gue sampai saat ini, masih terpengaruh dengan perkataan orang lain. Mau kuliah tapi nggak ada temennya, ujungnya tidur lagi. Mau belajar tapi temen ngajak makan, ujungnya ikutan makan. Padahal udah makan sebelumnya.
Gue bener-bener tertampar dan seolah baru sadar sekarang. Tertampar dengan mereka. Temen-temen gue yang bisa megang prinsipnya itu. Pengen gue peluk jadinya. Sejatinya kesuksesan seseorang itu memang diciptakan oleh diri sendiri. Bukan dari orang lain. Contohnya gini. Seandainya diri lo gagal naik kelas, apa temen lo bakalan tetep di kelas yang sama, bareng lo? Padahal dia naik kelas? Nggak mungkin. Mau mengatas namakan sebuah persahabatan? Dia punya orangtua. Dan kewajibannya adalah membahagiakan kedua orangtuanya lah. Kalo sahabat, bakalan ngajak temennya untuk belajar bareng. Senggaknya, dia bakalan nyindir temennya yang males kuliah dengan dp BBMnya, yang nunjukin dia duduk di depan dosen.
Yah, semoga kita semua bisa jadi orang-orang yang megang teguh prinsip dan nggak ikut perkataan orang lain. Sama halnya kayak cinta sih. Kalo kata orang lain pacar gue nggak cantik, tapi gue akan selalu bilang dia cantik. Dia akan selalu menjadi wanita yang sempurna dalam hati gue.
Eer... sebenernya temen gue nggak ada yang bilang kayak gitu ke gue sih.
Kan lo yang JOMBLO, nyiit...
*mati
Jum'at Sehat Dan Tamparan Maut Reviewed by ikpm cabang kairo on 06.50.00 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by IKPM KAIRO © 2014 - 2015
Designed by Themes24x7

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.