Uniknya Belajar Di Al Azhar - IKPM KAIRO

Rabu, 10 Desember 2014

Uniknya Belajar Di Al Azhar

Dinginnya malam Kairo, memang lebih enak untuk dihabiskan dengan berdiam diri di kamar. Gue lebih memilih untuk tidur di atas kasur, pake selimut motif bunga-bunga *antimainstream, di temanin dengan segelas teh anget, sambil streamingan nonton film horor. Ketimbang harus jalan sama pacar. Udah dingin, dikit-dikit minta di beliin minuman anget, minta beliin kaos, sweater, jaket, sarung tangan, syal, penutup kuping, penutup kepala, gadget. INI PACAR ATAU PERAMPOKK, WOYY!!
Tentunya, yang jalan sama pacar itu, bukan gue. Ini lebih untuk sindiran aja, buat mereka yang lagi pacaran ataupun PDKT. Semoga gagal, akhi. Amiin.
Nikmat yang sampai sekarang gue syukuri selain bisa kuliah di salah satu universitas tertua di dunia, adalah dengan bertemu temen-temen baru, sahabat-sahabat baru. Yah, walaupun belum ketemu perempuan khilaf yang naksir sama gue, tapi gue masih tetep bersyukur kok. Akuuh kuat, kok. Akuuh kuat kok, mah, pah.
TISUUU MANA TISUUU!!!
Mereka, temen-temen baru gue ini adalah contoh mahasiswi rajin. Sahabat baru gue itu kebetulan perempuan. Walaupun sifatnya memang agak sedikit jantan sih. Selain kuliah, mereka juga sering talaqi sama syekh-syekh Azhar. Mulai dari pelajaran Fiqh, Hadits, MawarisSirotu an-nabawiyah, sampai hal-hal yang berkaitan dengan pernikahan pun, mereka ikutin. Yang paling semangat sih, tentang pelajaran pernikahan itu kayaknya. Mereka ini lah, yang sering jadi Mood booster gue untuk semangat belajar, ketika gue males. Masa sebagai cowo ganteng, gue kalah sama perempuan. Masa sebagai calon imam rumah tangga di masa depan nanti *amiin, kalah sama ma’mum nya. MALU!!
Emm... yang bilang gue ganteng saat ini baru empat orang aja sih. Nyokap, bokap, sama dua adek perempuan gue. Iya, baru itu doang. Temen gue nggak ada yang bilang. Kamfret kan mereka? Mereka memang perempuan-perempuan jantan. Jahat iih...
Astagfirr... kenapa gue jadi ngondek giniii!!

Mereka perempuan jantan. Tapi, ketika mereka nraktir gue, mereka adalah bidadari :*
Oke, sekarang fokus sama judulnya.
Cara pembelajaran di Al-Azhar Mesir itu ada dua. Pertama, belajar di kampus seperti layaknya mahasiswa-mahasiwa lainnya. Dan yang kedua, adalah belajar langsung dengan para syekh-syekhnya yang bertepat di masjid Azhar. Sebenernya sih, apa yang diajarin oleh syeikh-syeikhnya itu nggak termasuk pelajaran yang nantinya di ujikan di kampus. Jadi bagi yang berminat, bisa ikut belajar dengan syeikhnya (dibaca: Talaqi), kalo nggak mau, ya nggak usah dateng. Kalo niat belajar lo hanya sekedar  untuk mendapatkan nilai yang bagus ketika ujian, lebih baik nggak usah dateng. Tapi, kalo niat lo memang untuk mendapatkan ilmu yang bermanfaat dan keberkahan dari syeikhnya, sangat amat dianjurkan untuk mengikuti Talaqi. Keren ya, bahasanya? Jadi berasa ganteng gue.
Yang mau muntah silahkan...

Tapi kalo ngeliat foto ini, gue beneran ngerasa jadi cowo keren
Zaman sekarang, orang-orang itu mengikuti arus perkembangan, dan perlahan-lahan melupakan kewajibannya sebagai seorang muslim. Contoh kecilnya, seorang muslimah nggak mau pake kerudung, dan lebih milih untuk mempercantik rambut, memputihkan kulit dan lain sebagainya. Maklum gue cowo, dan nggak tau kebutuhan cewe. Tapi kalo malem udah berubah kok... *maapinAimYaaOwooh.Gue pribadi malah mau pake kerudung. Kalo perlu, pake cadar sekalian deh. Tapi itu semua dilarang sama adek gue. Coba bayangin? Niat baik gue dilarang sama adek gue. Emm.. emang nggak boleh sih, cowo pake kerudung. Sebenernya, tujuan gue supaya bisa masuk kampus perempuannya aja. Biar bisa selfie sama perempuan-perempuan Mesir. kan cucoook tuh, cyiinn....
*Kemudian ada hening yang panjang. Panjaaanggg banget....
Kalo perempuan mau kulitnya jadi lebih putih, gue nggak mau. Gue bersyukur dengan kulit gue yang coklat manis kayak sekarang ini. Kayak susu coklat bubuk gitu lah. Tapi perempuan malah mau kulitnya berubah jadi putih. Mikir dong... MIKIR?!! Eemm... Jujur. Sebenernya gue udah nyoba sih, tapi yaa kenyataannya... ya gitu. Emang susah dirubah. Cakiiiit tau, qaqa. CAKIITTT!!
Geli, nyeet
Nggak usah gue sebutin dalilnya, kalo pake jilbab itu wajib kan? Udah gede semua kok. Pasti tau, mana yang harus dikerjain dan mana yang harus dihindarin. Perempuan cantik itu nggak usah beli alat kecantikan mahal-mahal kok. Cukup wudhu dan jaga pandangannya, udah bikin lemes cowo yang ngeliat.
Selain ilmu yang dicari di Talaqi, orang-orang ingin meminta keberkahan oleh syekh-syeknya. Oleh guru-gurunya. Dan pemikiran ini mungkin udah jarang ditemuin oleh para anak muda.
Logikanya gini....
Kita belajar oleh syekh, yang ilmu agamanya nggak usah diragukan lagi. Dan InsyaAllah, beliau-beliau ini mempunyaii amalan yang lebih banyak ketimbang diri kita. Bahkan memiliki hubungan dengan Sang Pencipta lebih dekat, ketimbang kita ini yang masih sering kelupaan untuk sholat tepat waktu. Kalo sudah deket dengan Sang Pencipta, sebuah doa akan lebih mudah untuk dikabulkan, kan? Kebayang dong gimana mujarabnya sebuah doa, ketika beliau-beliau berdoa untuk para murid-muridnya, ‘Permudahlah murid-muridku dalam belajar, dan menghadapi ujian’. Dan diri kita termasuk murid-muridnya yang di doakan itu? Ampuh banget, men.
Masjid Al-Azhar

Contohnya Talaqi kayak gini. Tapi ini di masjid lain
Dan belajar di kampus itu butuh perjuangan berat. Mungkin hanya di kampus gue aja, jumlah bangku yang ada, lebih sedikit ketimbang jumlah muridnya. Sekarang, gue akan tunjukin sedikit fotonya aja deh. Untuk kisah pertama kali gue masuk kelas, akan gue ceritain nanti. Pokoknya nanti. Entah itu tulisan depan, atau kapan. Pokoknya nanti deh ya....
Ini belom yang lesehan di lantai dan samping dukturohnya (baca:dosen) ya....

Perempuan itu, emang beneran naik di atas meja. CATET!
Oh iya, satu lagi.... Jangan lupa buat saling mendoakan. Ketika diri lo mendoakan hal yang baik untuk orang lain, maka diri lo sendiri akan mendapatkan kebaikan itu. Yang pernah gue denger sih gitu. Kalo salah mohon di koreksi. Doain buat ujian gue nanti ya.... dan doain, supaya si ‘dia’ juga naksir sama gue. Emmuuachh...
http://afauzii.blogspot.com/2014/12/uniknya-belajar-di-al-azhar-kairo.html

Tidak ada komentar: