Hanya Mereka yang Selamat - IKPM KAIRO

Senin, 06 April 2015

Hanya Mereka yang Selamat


Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
لَمَّا خَلَقَ اللَّهُ الْجَنَّةَ وَالنَّارَ أَرْسَلَ جِبْرِيلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ إِلَى الْجَنَّةِ، فَقَالَ: انْظُرْ إِلَيْهَا وَإِلَى مَا أَعْدَدْتُ لِأَهْلِهَا ‏فِيهَا. فَنَظَرَ إِلَيْهَا فَرَجَعَ، فَقَالَ: وَعِزَّتِكَ لَا يَسْمَعُ بِهَا أَحَدٌ إِلَّا دَخَلَهَا. فَأَمَرَ بِهَا فَحُفَّتْ بِالْمَكَارِهِ، فَقَالَ: ‏اذْهَبْ إِلَيْهَا فَانْظُرْ إِلَيْهَا وَإِلَى مَا أَعْدَدْتُ لِأَهْلِهَا فِيهَا. فَنَظَرَ إِلَيْهَا، فَإِذَا هِيَ قَدْ حُفَّتْ بِالْمَكَارِهِ، فَقَالَ: ‏وَعِزَّتِكَ لَقَدْ خَشِيتُ أَنْ لَا يَدْخُلَهَا أَحَدٌ. قَالَ: اذْهَبْ فَانْظُرْ إِلَى النَّارِ وَإِلَى مَا أَعْدَدْتُ لِأَهْلِهَا فِيهَا. فَنَظَرَ ‏إِلَيْهَا فَإِذَا هِيَ يَرْكَبُ بَعْضُهَا بَعْضًا، فَرَجَعَ فَقَالَ: وَعِزَّتِكَ لَا يَدْخُلُهَا أَحَدٌ. فَأَمَرَ بِهَا فَحُفَّتْ بِالشَّهَوَاتِ، ‏فَقَالَ: ارْجِعْ فَانْظُرْ إِلَيْهَا. فَنَظَرَ إِلَيْهَا فَإِذَا هِيَ قَدْ حُفَّتْ بِالشَّهَوَاتِ، فَرَجَعَ وَقَالَ: وَعِزَّتِكَ لَقَدْ خَشِيتُ أَنْ لَا ‏يَنْجُوَ مِنْهَا أَحَدٌ إِلَّا دَخَلَهَا
Ketika Allah menciptakan surga dan neraka, Allah mengutus jibril ‘alaihis salam untuk menuju ‎surga. Allah berfirman: “Lihatlah dan semua nikmat yang Aku janjikan bagi penghuninya.”‎
Jibrilpun melihatnya, lalu kembali menuju Allah. ‎
‎”Demi Keagungan-Mu, tidak ada seorangpun yang mendengar surga kecuali dia ingin ‎memasukinya.” kata Jibril. ‎
Kemudian Allah perintahkan agar surga dikelilingi dengan semua hal yang tidak disukai nafsu.‎
‎”Sekarang lihat kembali, dan lihat apa saja isinya yang Aku siapkan untuk penghuninya.” ‎perintah Allah.‎
Jibrilpun melihatnya, ternyata sudah dikelilingi dengan semua yang tidak disukai nafsu. ‎
‎”Demi Keagungan-Mu, saya khawatir, tidak ada seorangpun yang berhasil memasukinya.” kata ‎Jibril.
Allah perintahkan, ”Lihatlah neraka, dan siksa yang Aku janjikan untuk penghuninya.”‎
Jibrilpun melihatnya, ternyata satu sama lain saling tumpang tindih. Lalu beliau kembali. ‎
‎”Demi Keagungan-Mu, tidak ada seorangpun yang ingin memasukinya.” kata Jibril. ‎
Lalu Allah perintahkan agar dikelilingi dengan syahwat. ‎
‎”Kembalilah, dan lihat neraka.” perintah Allah kepada Jibril. ‎
Jibrilpun melihatnya, ternyata sudah dikelilingi dengan semua yang sesuai syahwat. Lalu ‎beliau kembali. ‎
”Demi Keagungan-Mu, saya khawatir tidak ada seorangpun yang bisa selamat untuk ‎terjerumus ke dalam neraka.” kata Jibril. ‎
‎(HR. Ahmad 8398, Nasai 3763, Abu Daud 4744, dan dihasankan Syuaib al-Arnauth). ‎
Hanya mereka yang mendapat rahmat Allah, yang akan selamat…

Tidak ada komentar: